Make your own free website on Tripod.com
 
Open Community
Post to this Blog
« March 2005 »
S M T W T F S
1 2 3 4 5
6 7 8 9 10 11 12
13 14 15 16 17 18 19
20 21 22 23 24 25 26
27 28 29 30 31
You are not logged in. Log in

Berita Pilihan Bakong
Friday, 4 March 2005
Dimanakah Kuasa Melayu Pulau Pinang ?
oLEH:amirulreza
Assalamualaikum w.b.t
Kajang Pak Malau Kajang Berlipat,
Kajang Hamba Mengkuang Layu,
Dagang Pak Malau Dagang Bertempat,
Dagang Hamba Menumpang Lalu.

Itulah antara rangkap pantun madah yang digunakan oleh Nordin Ahmad sebagai Damak dalam filem Sri Mersing. Bagi golongan yang lama mahupun yang baru yang meminati filem-filem klasik, pasti mengerti maksud yang tersirat disebalik dialog Nordin Ahmad itu. Jika kita sesuaikan dengan iklim Malaysia sekarang ini, saya rasa ia masih relevan untuk digunapakai oleh kaum Melayu yang kian ?terdesak? untuk hidup ditanahairnya sendiri, yang kian ?lupa? akan apa yang dialami oleh mereka dari sehari ke sehari. Disini saya ingin fokuskan kepada Melayu Pulau Pinang kerana kini saya sedang menjadi perantau di sini, demi segulung ijazah.

Saya pasti wujud sesetengah antara kita yang sudah tahu fenomena kaum Melayu Pulau Pinang yang kian kronik dari hari ke hari. Ataupun sudah wujud golongan yang ?letih? untuk menyentuh dilemma ini kerana bagi mereka, ?dayung sudah terlepas dari tangan, perahu makin hanyut ke samudera yang luas?. Memang benarlah kepada sesiapa yang berfikir sedemikian rupa, namun tujuan saya kali ini adalah untuk menceritakan apa yang saya rasa dan saya lihat, selama saya berdiri di bumi Pulau Pinang ini sebagai duta kecil Kelantan ke Pulau Pinang.

Jika kita melangkah ke Pulau Pinang, kita seolah-olah mengelamun sejenak. Tanah Seberang Prai dan tanah di pulau sana jauh berbeza. Di tanah Seberang Prai, orang melayu masih gagah bertapak walaupun bangunan-bangunan yang tinggi memang dipunyai oleh bangsa lain.Kadang-kadang saya terfikir mungkin inilah pembangunan yang di idam-idamkan oleh orang melayu di sana. Kita hanya bangga untuk melihat bangsa lain berniaga dengan mendapat kesenangan yang melimpah-ruah, sedangkan wujud segolongan kita yang masih setia untuk di kedai-kedai kopi membincangkan isu semasa yang tidak menguntungkan diri sendiri. Jika wujud seseorang yang maju berbanding mereka, cepat-cepat kita merancang strategi untuk ?memufliskan? mereka. Saya akui, memang melayu di Malaysia berperangai sebegitu?!!!

Apa yang membezakan antara Pulau Pinang dengan tempat lain. Melayu seolah-olah lumpuh untuk menjadi ?kuasa besar? ditanah tumpah darahnya sendiri. Malah, akibat tekanan tertentu, mereka lebih rela menjual tanah mereka di sana kepada orang cina yang pasti lebih untung berbanding menjualkan kepada kerajaan yang mengambilnya yang pasti akan mendapat pampasan yang rendah. Selepas itu, bertebaranlah mereka di Seberang Prai atau Perak untuk memulakan penghidupan mereka yang baru. Selepas itu, ?that?s it? tiada gelombang yang beralun untuk bangkit dibumi mereka sendiri. Betapa baiknya bangsaku. Malah fenomena ini tidak dapat dibaiki walaupun Perdana Menteri Malaysia sekarang adalah Melayu Pulau Pinang. Bukanlah saya ingin mencetuskan sentiment perkauman tapi saya *****a berasa hairan dengan fenomena yang berlaku dengan bangsa melayu di Pulau Pinang. Malah kawan saya yang berasal dari pulau Pinang dengan bengganya menampalkan puisi yang diucapkan oleh Pak Lah di dinding sambil berkata, ?Inilah pemimpin yang paling hebat dalam sejarah hidupku !!?.

Apabila kita sampai di Butterworth, dapatlah kita dapat kelibat bangsaku yang aktif sebagai pengusaha bas dan teksi yang ?berjaya? di Pulau Pinang. Maka bergemalah suara mereka menarik pelanggan untuk mendapatkan rezeki yang hanya secupak *****a di perkarangan runtuhan stesen bas, berbekalkan kanopi sementara sebagai stesen teksi dan berbumbungkan jambatan yang digunakan oleh pengguna yang berkenderaan yang mahu ke seberang menggunakan feri sebagai stesen-stesen bas sementara. Di suatu sudut pula wujud kompleks gerai sementara untuk pengusaha-pengusaha makanan yang majoritinya orang melayu. Namun, bangunan-bangunan canggih disekeliling mereka bukanlah milik bangsa mereka. Bangganya kemajuan yang mereka impi-impikan selama ini.

Berbekalkan duit 60 kupang dapatlah kita menaiki feri yang bermacam jenis namanya contohnya Pulau Undan. Di dalam feri itu, dapatlah kita melihat penjual roti yang tidak jemu-jemu memberikan perkhidmatan yang terbaik. Betapa gigihya bangsa lain berniaga di atas feri yang berulang alik dari tanah seberang prai ke tanah pulau di seberang sana. Bila kita tiba di tanah pulau, seolah-olah kita sedang berada di tanah yang bukan milik kita. Bangunan-bangunan lama yang diberi nafas baru terus menguasai pulau itu, walaupun tidak dinafikan wujud bangunan-bangunan baru dan besar ditanah yang lapang yang dahulunya milik melayu. Bangganya mereka, itulah kemajuan namanya !!!

Di komtar pula, kita akan merasakan seolah-olah peniaga melayu pupus di sana. Begitu juga halnya dengan Prangin Mall yang kian mengambil alih popularity yang dipunyai oleh Komtar. Sambil berbangga, kawanku berkata, ?Maju sungguh Negeri Pulau Pinang?. Memang benar, Pulau Pinang maju, tapi apa yang dipunyai oleh bangsa melayu melainkan melihat-lihat barangan yang mahal tanpa mampu untuk membelinya. Jika mampu pun hanya beberapa kerat *****a. Majoritinya, bangsa lain yang menguasai permis-permis yang wujud di Prangin Mall mahupun Komtar. Jika inilah yang kita bangga-banggakan, maka sudah pasti kita akan terus pupus di bumi itu.

Jika kita bandingkan dengan negeri yang dianggap termiskin di Malaysia seperti Kelantan atau Terengganu, memang dari segi bangunan pencakar langit tidaklah sehebat di Pulau pinang mahupun Kuala Lumpur, namun setidak-tidak pun bangsa kita masih memiliki kuasa ekonomi ditanahair mereka sendiri. Apa yang kita dapat seandainya kita hanya mampu mendongak ke langit melihat bangunan pencakar langit sedangkan itu bukan milik kita. Apa guna kita melihat golongan 20-an berniaga di kompleks-kompleks membeli belah seperti Komtar atau Prangin Mall sedangkan kita hanya membeli barang-barang hanya linkungan RM 500.00 *****a sedangkan mereka mendapat keuntungan yang berganda hasil sumbangan duit kita.

Saya akui kebanyakan kita akan memilih layanan perkhidmatan dari bangsa lain kerana mereka bersungguh-sungguh untuk memuaskan hati kita, komited, dan pandai mengambil hati pelanggan dengan ?service? yang ditawarkan oleh mereka. Sedangkan bangsa kita mengambil sikap acuh tak acuk terhadap pelanggan mereka, cepat bangga diri apabila mendapat keuntungan yang hanya secebis *****a. Tapi itulah kejayaan yang berjaya digarapkan oleh dasar yang diperjuangkan oleh UMNO sejak kita merdeka. Malah kita memang inginkan UMNO terus memerintah kerana takut jika Malaysia miskin atau musnah jika jatuh ke tangan orang memperjuangkan Islam. Kita mempunyai imaginasi yang melampau ke arah sesuatu yang tidak pasti berbanding berimaginasi yang menggerunkan jikalau bangsa melayu terus bersikap sebegini.

Sampailah bilakah imaginasi yang tidak pasti itu akan berakhir ?

Renung-renungkan, fikir-fikirkan?..

Sekian.

Coretan: amirulreza (http://kelatedaily.net)

DiHantar bakong02 at 7:16 AM WST
Updated: Friday, 4 March 2005 7:27 AM WST

View Latest Entries